Monday, October 19, 2009

Redha dengan ketentuanNYA…

warna-warni kehidupan


“Aku minta pada TUHAN setangkai bunga rose yang segar,dengan harapan ia bakal menyinari hari-hari terindahku,tapi DIA beri sepohon kaktus kecil yang berduri.Ku minta seekor kupu-kupu cantik menjadi temanku,tapi diberiNYA ulat bulu yang berbisa.Aku sedih,hampa dan kecewa.Namun kemudiannya,kaktus itu berbunga indah sekali dan ulat bulu itu menjadi kupu-kupu yang amat cantik.Itulah janji Tuhan ,indah pada masanya.sEsungguhnya Tuhan tidak memberi apa yang kita harapkan tetapi Dia memberi apa yang kita perlukan.Walaupun kita sedih,kecewa,terluka dan hampir berputus asa namun ingatlah di atas segalanya DIA telah mengatur yang terbaik untuk kehidupan kita..”

Bagi hambaNYA yang sering diuji,Allah telah menjanjikan ganjaran yang baik untuk mereka.Maka bersabarlah dengan mehnah yang dikau hadapi.Sesungguhnya ALLAH tidak akan menzalimi hamba-hambaNYA yang taat dan redha dengan ketentuanNYA.Firman Allah yang bermaksud;

“Apa yang ada disisimu akan lenyap,dan apa yang ada disisi ALLAH adalah kekal.Dan kami pasti akan memberi balasan kepada orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan”..
(Surah an-nahl:96)


Sesungguhnya ALLAH mengukur tahap keimanan hambanya dengan ujian yang berat.Adakah kita masih ragu-ragu tergolong dari golongan orang-orang yang sabar??sungguh tertipulah jika kita beranggapan demikian.

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,’kami telah beriman,’sedangkan mereka tidak diuji?”
(Surah al-Ankabut:2)

Duhai insane
Lapangkanlah hatimu
Redhalah dengan ketentuanNYA
iNgatlah padanya dikala gembira,dikala sendu
Hidup ini indah jika semuanya kerana ALLAH
Ayuh saudaraku,
Bangkitlah dari kekecewaanmu
Jangan diratapi episod lukamu
Tanamkan kembali benih-benih keimanan
Agar ianya mekar dihati dan sanubari mu
Sesungguhnya mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis



1 comments:

zulfadli-md aris

assalam'alaikum..tumpang lalu

nak tanya sumber sket, puisi yang di awal artikel ni quote dari mana ya? kata-kata ulama'? sebab macam pernah dengar..tq